Senin, 08 April 2013

Enak Nggak Tinggal Di Belanda

Emak Marah Marah
Nggak Ngomong Kalau Tas Harus Bayar !!!
Ngerti Begini Dari Rumah Bawa Tas Sendiri !!!

Mahal Amat Tas Beginian
Indonesia telah merdeka sejak tahun 1945. Tetapi banyak orang di tanah air yang kecewa dengan pemerintah, dan sering mengatakan bahwa sebenarnya Indonesia saat ini belum Merdeka. Salah besar !!!. Di Indonesia benar benar telah merdeka sejak dulu kala. Apalagi dibandingkan dengan Belanda. Contoh 'Kemerdekaan' di Indonesia banyak sekali dan bisa kita lihat sehari hari dimanapun juga ditanah air. Contohnya 'Buang Sampah', dimanapun, kapanpun dan dari manapun kita bisa buang sampah. Lihat saja di jalan jalan raya di tanah air, dengan mudah anda bisa ketemu pengendara sepeda motor tertimpa botol plastik. Pletak !!!, botol plastik air mineral melayang tepat kena helm pengendara motor karena mobil didepannya membuang botol plastik seenaknya. Kemerdekaan semacam ini tidak pernah saya lihat di Belanda.


Beli Minum Puluhan Botol,
Tapi Nggak Diberi Tas Kresek
Sama Sekali, Teganya.....!!!
Belanja kebutuhan sehari hari juga sangat repot sekali di Belanda. Belum pernah ada yang mau memberi tas kresek gratis meskipun barang yang saya beli cukup banyak. Bandingkan dengan di Jakarta, beli beras 5 Kg saja tas kreseknya bisa rangkap dua sampai tiga. Di Belanda, kalau anda mau tas kresek atau tas plastik harus bayar dan sudah tentu mahal. Penjual sangat 'keukeuh' sekali tidak mau memberi tas kresek satu bijipun. Penjual yang baik hati ada juga, tetapi seringkali saya disuruh ke bagian belakang untuk mencari kardus bekas sendiri dan sama sekali tidak ada tas kresek nganggur.

'Tuh sono... cari kardus bekas sendiri di gudang"

Memang enak sekali tinggal di Indonesia. Selokan mampet ada yang membersihkan. Masih mampet juga, tinggal demo, membuat surat pembaca dan mencaci maki lurah, camat dan walikota. Bis kota dan kereta api penuh sampah juga tinggal ngomel ke sopir dan kondekturnya. Jangan deh tinggal di Belanda, nggak ada enaknya sama sekali.


Bawa Tuh Berasnya !!!
Tas Kresek Aja Harus Bayar

Mau Buang Botol Aja Harus Ngantri Dimasukkan Mesin

Tas Kertas Gratis

Baca Juga :

20 komentar:

  1. Jangan gundah dech
    bawa tas kresek gak cool, ha haha
    mending bawa tas belanja yang awet
    dari keranjang kaya di Indonesia dulu kalau perlu
    salam,

    BalasHapus
  2. hehe… ternyata persepsi ‘merdeka’ itu berbeda-beda.

    BalasHapus
  3. Bukannya di Singapura & Hongkong juga begitu Bun?? Kalo di Mesir sih royal banget sama kresek, satu barang 1 kresek mpe bingung nyimpennya hehehe...

    BalasHapus
  4. hihihi.. ketahuan Ibu belanjanya di Albert Heijn dan Oriental :)
    Kalau di Wanamhong yang di denhaag kayaknya masih dikasih gratis tas kreseknya…

    BalasHapus
  5. Wah dari semua post yang admin tulis, kok kebanyakan kayak njelek-jelekin belanda ya? Jelek karena nggak sesuai dengan keinginanmu.., yang pengennya serba praktis ala Indonesia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya nggak sependapat dengan anda, apa yang ditulis diblog ini sangat aktual. Seperti sekeping mata uang, anda bisa melihat dari sisi kiri atau kanan. Kalau anda terbiasa melihat dari sisi kiri bukan berarti orang yang melihat dari sisi kanan salah. Saya setuju sekali dengan penulis blog ini, semua bagian kota dilihat, bukan dari kacamata turis tetapi dari kacamata seorang resident yang sehari hari berada disana. Ada yang bagus dan ada juga yang jelek. Gaya tulisan yang Satire sangat bagus untuk membandingkan dua culture yang berbeda. Setuju ?

      Hapus
    2. Saya sudah pernah tinggal ke Belanda, dan memang sangat brbeda dengan Indonesia. Buat saya, saya nggak begitu kena "Culture shock" karena memang sejak di Indonesia saya nggak terlalu terbiasa dengan "kepraktisan". Bersepeda setiap hari, buang sampah pada tempatnya, itu sudah biasa buat saya disini. Menurut saya, yang nggak terbiasa dengan kehidupan belanda yang "tidak merdeka" ya pasti shock :D . *peace

      Hapus
  6. Penduduk Belanda tuh sangat perhitungan klo soal duit, maklum aja hampir semua kena pajak (pelihara binatang di rumah aja kena pajak). Makanya pada pelit2 smua hahaha
    Tp UUD 45 pasal 33 bener2 diterapkan. Orang miskin digaji tiap bulan ma pemerintah. makanya banyak imigran dri maroko, turki or negara2 konflik datang di mari biar bisa makan gaji buta :p

    BalasHapus
  7. Tas plastik bukan gratis itu salah satu tindakan di Belanda untuk menggalakkan cara hidup bersahabat lingkungan. Plastik kan lama masa daur ulangnya, sementara kertas (kardus), lebih cepat.

    Saya akan baca pos anda lebih lanjut tentang pengalaman tinggal di Belanda sebelum menarik kesimpulan anda berpendapat tinggal di Belanda tidak enak hanya karena tas plastik tidak dibagikan cuma-cuma di toko/supermarket.

    BalasHapus
  8. saya langganan baca blog ini Gaya penulisannya yg menghibur sering buat saya "mesem-mesem" nyindir kebiasaan orang indonesia yg liat luar negri serba luar dahsyat pokoknya made in barat paling markotop. Betewe bunda susynya lagi sibuk kayaknya assalamualaikum bunda..kulonuwun...
    Betewe, hallo mbak lorraine ketemu kita disini :D

    BalasHapus
  9. Di jepang juga plastik harus bayar tante karena buat Eco tante..
    Kalo mau selalu bawa tas buat belanja tante.

    BalasHapus
  10. Saya tinggal di belanda sudah hampir 16 tahun tuh,memang awalnya gak biasa dengan peraturan dan kebiasaan hidup orang belanda yg disiplin dan teratur kebetulan termasuk suami yg warga negara belanda juga orangnya disiplin banget..anggap aja schok teraphy gituu tapi ada baiknya juga lhooo sampai sekarang saya jadi terbiasa dengan oola kehidupan yg teratur disiplin dan bersih lingkungan coba deh kamu kalo ke belanda mampir ke zuid limburg tepatnya di maastricht semuanya teratur gak macet bersih dan masyarakatnya juga saling menghormati dan soal kantong kresek di belanda memang harus beli tapi kalo kamu ke supermarket ada yg gratis di afdeling buah2an dan sayuran jadi yg kamu tulis itu gak semuanya bener

    BalasHapus
  11. Ini bukan soal menjelek2kan negara Belanda mas bro. Saya secara pribadi menganggap ini sebagai informasi. Dulu saya sempat berpikir untuk kuliah dan kerja di Belanda karena di pikiran saya Belanda itu tempat yang indah, hijau dimana2 dan aman serta minim kriminal. ternyata setelah baca2 seluruh bloknya saya jadi tau Belanda itu seperti apa aslinya, jadi bisa saya anggap ini sebagai informasi mengenai kondisi di Belanda yang selama ini kita anggap 'waw' ternyata ada 'wow' nya. :)

    BalasHapus
  12. Misi. Kalo mau nerusin kuliah disana harus banget pake bahasa belanda ya?gabisa bahasa inggris?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau Master Degree umumnya bahasa Inggris. University Of Applied Science (D4) dan Master of Applied Science juga bahasa Inggris. S1 saja yg bahasa Belanda.

      Hapus
  13. Saya jg baru tinggal di Belanda tepatnya Groningen. Saya rasa tinggal disini memang harus menyesuaikan jika sudah lama tinggal di Indonesia (doang). Di Indo sendiri sudah menerapkan sistem kresek berbayar tp masih ada jg yg ngasi gratis. Udara dBelanda rendah polusi, rendah kriminal jg orangnya ramah2. Hidup disiplin dan yg paling penting ga ada kata macet hehehe

    BalasHapus
  14. Saya tertarik sekali dengan semua tulisan mbak Susi, sy kebetulan jg mabtan wartawati. Ingin sekali bisa dolan ke sana. Sy jg ada teman di Amsterdam, Noord Holland. Alangkah senangnya bila ada tulisan ttg gimana cr urus visa dan cr tiket pesawat murah. Juga ttg nikah dengan warga negara Belanda dan bekerja di sana utk warganegara Indonesia. Makasih mbak..and I m waiting ur next article.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua pernah saya tulis mbak. Cari saja di kategori Visa. Untuk nikah, sewa rumah dll juga bisa dicari dari Search di pojok atas kanan.

      Hapus

Silahkan menuliskan komentar dengan bahasa yang jelas, sopan dan beradab.