Jumat, 17 Januari 2014

Gara Gara Hidung Pesek

Tour Guide Exclusive

Baru Lihat Lihat Cara Buat Batik
Saya Masih Dicuekin
Hidung saya pesek, semua orang juga tahu. Memang rata rata orang Indonesia hidungnya pesek semua. Saya sadar punya hidung pesek sejak tinggal di Kuwait 6 tahun lalu. Dibanding hidung tetangga tetangga saya memang terasa sekali hidung ane nggak ada apa apanya. Tapi di Kuwait saya nggak pernah dapat masalah apapun dengan hidung saya ini, malah seringkali hidung 'hemat oksigen' ini menjadi kebanggaan saya satu satunya. Bagaimana nggak bangga, baru ketemu tetangga Arab Kuwait saja langsung disapa dengan ramah "Indonesie.... Are You Indonesie ?". "Come...come...".



Tahu Cara Buatnya
Langsung Mborong Tenun
Di Indonesia lain lagi ceritanya. Beberapa minggu lalu saya membawa rombongan remaja Kuwait, UK dan US ke Indonesia. Jelas hidung ane terlalu ambles kalau dibanding mereka. Saat ngantri passport di Soekarno Hatta, hidung saya yang dilihat petugas imigrasi pertama kali. Rombongan Arab yang saya bawa dipersilahkan ngantri di jalur khusus 'Other Nationalities' dan selesai dalam waktu 3 menit saja. Sedangkan saya diusir ke jalur antrian 'Indonesia' yang panjangnya bukan main hanya gara gara hidung saya beda dengan mereka. 



Di Ruang Sopir
Nggak Boleh Nambah
Berbagai cara pernah saya lakukan untuk memperbaiki penampilan dan nasib kalau saya pulang ke tanah air. Pakai perhiasan warna emas, kiri kanan nenteng tas Louis Vuitton, kaca mata hitam dinaikin ke jidat, rambut disemir pirang biar dikira bule, sewa mobil Toyota Alphard mewah biar dibukain pintu saat turun di Mall/Hotel dan lain lain. Tapi tetap saja selalu gagal meyakinkan bangsa sendiri dan tetap saja hidung saya dulu yang diperhatikan. Apalagi seperti saat ini saat saya mengajak Arab yang hidungnya lebih mancung dari saya. Ada saja kejadian kejadian aneh yang bersumber dari hidung. Celakanya, suami saya sendiri mengatakan "Dik, kamu lama lama kok kayak Londo Celup ?" saat saya tunjukin warna pirang rambut baru saya. Artinya, suami sendiri memperhatikan korelasi warna rambut pirang dengan hidung saya.


Sebelum Diusir Ke Ruang Makan
Khusus Sopir Dan Tour Guide

Arab Sukanya Grill
Kali Ini Biar Ngrasain Kecap
Di Bali, saya mengajak makan rombongan Arab, UK dan US ini untuk makan siang di sebuah restaurant di Kintamani. Karena tamu tamu saya ini tidak tahu sama sekali menu makanan Indonesia maka saya bantu untuk mondar mandir memesan makanan dan minuman. Begitu semua makanan dihidangkan diatas meja, si pelayan restaurant melihat hidung saya sekilas, mencolek dan berbisik ke saya :

"Mbak, makanan untuk mbak sudah siap juga diruang bawah"

Karena tidak tahu maka saya ikuti saja pelayan tersebut. Ternyata saya harus makan di ruang makan khusus untuk Sopir dan Tour Guide.


Gue Paksa Arab Makan
Durian Ternyata Mau Juga

Pegel Saya Nungguin Arab
Belanja Di Toko Ini
Nggak Ada Yang Ngasih Tip Pula
Di sebuah toko kerajinan di Ubud, rombongan Arab yang saya bawa memborong batik dan berbagai souvenir khas Bali. Tentu saya juga ikut menjelaskan semua pernak pernik Bali yang ditanyakan. Setelah rombongan Arab membayar di Kasir dan satu persatu masuk kedalam mobil, tiba tiba saya dipanggil oleh seorang wanita berseragam yang ternyata karyawan toko tersebut. Dia mengucapkan terima kasih telah mengunjungi tokonya, terima kasih juga tourist yang saya bawa telah berbelanja cukup banyak dan sebuah amplop diselipkan ke tangan saya. Ketika saya buka di mobil ternyata isinya uang Rp 50.000. Lumayan, kali ini hidung pesek saya membawa berkah.


Baca Juga :

28 komentar:

  1. ade peribahasa, esek-esek godhong jati, biar pesek banyak yang menanti. Halah :)

    BalasHapus
  2. Ha ha ha ... ga apa ga apa ... sama aku yo di Istanbul diusir karena bilang mau lihat-lihat aja ... nasib-nasib ...

    BalasHapus
  3. Lucuuu bangettt sih Mbaak.. Hiburann banget bacanya :))

    BalasHapus
  4. Huhahahahahaha :) :)
    sambil guling2 nich.........:) :)

    BalasHapus
  5. Mbak Susy Ardianto...sy sll tertawa2 sendiri kl baca tulisan2 Mbak.... Hidung membawa berkah ya Mbakkk :)

    BalasHapus
  6. Kwkwkw, ikut nyimak mbak, lucu bgt kisahnya.. :)

    BalasHapus
  7. Jangan tawa ....Ya nasib... Ya nasib.....:)

    BalasHapus
  8. Aku ga berani ketawa ... takut kualat!!
    Senang hati bune Susy Ardianto boleh pinjem idungku kapan2 lhooo Spec.nya sesuai kriteria GCC residence jadi ga pernah diusir ngantri di GCC line lhoooo. Asyik kannn ga perlu ngantri panjang :) :)

    BalasHapus
  9. Di Imigrasi US, justru citizen yg diutamakan. Others harus antri panjang ….
    Ada teman yg (sebenarnya) kaya tapi penampilan seadanya. Datang ke Sea-World Jakarta. mbayar pakai kartu kredit tapi ditolak kasir dg alasan mesinnya rusak. Eh… ndilalah setelah mbayar pakai uang cash, ada cuntomer lain dari WNI keturunan mbayar pakai KK dan mesinnya mendadak normal …. lansung saja teman ini marah besar dan sampi mencari manager untuk menyampaikan komplain.
    Anda benar, tenyata kita tidak dihargai oleh bangsa sendiri …:)

    BalasHapus
  10. Two thumbs up buat blogs nya bu Susy Ardianto :) :)

    BalasHapus
  11. Aku sm suamiku sampe ga brenti ketawa bune...bojoku ngomong..malah mas Ardi Al-Wayshappy dikira supir...trus sampeyan tour guide...cucok...maaf bune...nasib kita yaaaa...qiqiqi...:)

    BalasHapus
  12. Mbak, ini aku bacanya ngakak sampe nangis loh.. Hahahaha

    BalasHapus
  13. Wkwkwkwk....asli mbakyuuuu..nguakak...wis mulih bune?

    BalasHapus
  14. Keren ya idung peseknya mb...Alika dibilang baby helwa krn idungnya haha Moga bawa rezeki kayak mb

    BalasHapus
  15. Aku sama Ami jg ga habis2 ngomong masalah ini. Nek Mas Ardi kita bayanginnya cuek aja sambil ikut ke ruang guide, kalau mbak Susi pasti bilang (dgn logat jawa yg kental) "piye to mas ya, saya ini dubes loh, suami saya enjiner kelas dunia ... anak buah saya itu buannyak di Kuwait ... macem-macem tak beli loh restorant ini terus tak jadikan kolam pancing" ... wis nasib-nasib nek aku di Kuwait wis pernah dikira sopir, beli bensin pakai kartu KNPC ga dipercaya dipikir pakai kartu orang lain, belanja disuruh liatin duitnya dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius lo Dhannn ... berati besok2 kamu kalo belanja dan beli bensin kudu well groomed pake jas ky mo ngantorrrr ... kwkwkkwkk

      Hapus
    2. Ga perlu ... skrg sudah pasrah ... civil id langsung tak tunjukin, KD ku segepok langsung tak banting (recehan 100 fills-an).

      Hapus
    3. Huhahahahahaha😅😅sambil guling2 lagi nich.........alhamdulillah sayah aman2 ajah

      Hapus
    4. Wkwkwkwk..malah tambah ngakak bc pengalaman mas Dhanny Jauhar.

      Hapus
    5. Aku juga gak tega malah baru tau sekarang.. Sakno suamiku Dhanny Jauhar, tp ada pepatah.. Bunyi tokek di atas genteng, biarpun dikira bokek sing penting ganteng.. *menghibur..:)

      Hapus
    6. Dhanny Jauhar...wkwkkk. Pasti kamu pakai celana item komprang ya...

      Ada lagi, sebelah meja makan di rest Kintamani juga. Anaknya tanya ke Ibunya" ma, itu kok ada indonesianya. Jawab ibunya" Sst itu tour guidenya ", lhaa apes lagi aku... Enggak ngerti dia tentengannya Elpii.... Huu langsung ngamuk akuu ... Maya Huang K M... Ini masih di Indo, mau ke mangga dua mancungin hidung dulu ....:)

      Hapus
    7. Kok hidung yang dijadikan kambing hitam ? ELPInya ketahuan KW3 kali.

      Hapus
    8. Makanya beli itu tas yg cap KREMES kremes itu loh jgn yg cap Elpi apalagi cap jempol ...

      Hapus
    9. Jadi Gara2 idung pesek: :) :)
      1. Gak diliat pake tas ElPi asli.
      2. Dikira tour guide.
      3. Dikira TKW cuti.

      Sekarang bune Susy Ardianto mau ke manggadua mancungin idung....jgn ke konter haji Jaja (specialist modifikasi idung) yah......nanti lurus ky mangga😅😅😅. Ato bw samplenya ky idung Ambar Ayu :) :)

      Hapus
  16. Hua ha ha, salut buat penulisnya ya Madame Susy. Kok nggak habis habisnya punya ide ide sederhana tapi lucu kayak gini. Original, bentar lagi pasti udah dijiplak semua isi blog ini. Salam kenal ya, saya kesasar tapi keterusan baca semua. Kayak orgil nih, bentar lagi bisa dimasukin RS Jiwa ketawa sendiri terus terusan :)

    BalasHapus
  17. Ahaha... Asli saya ngakak sendiri baca2 blog ini :-)

    BalasHapus
  18. Ahaha lucu banget ketawa ngakak mulu liat blog ini :-)

    BalasHapus
  19. :v wwkwkwkkwk enak mbak dapet 50rb gegara pesek :))))

    BalasHapus

Silahkan menuliskan komentar dengan bahasa yang jelas, sopan dan beradab.